DOWNLOAD APP PELITARIAU.COM
  

HOT TOPIC

Memilukan, Ayah Bunuh Bayinya karena Kesal Istri Nolak Diajak Wikwik

Editor :Bambang S Senin,17 Agustus 2020 | 12:02:42 WIB
Memilukan, Ayah Bunuh Bayinya karena Kesal Istri Nolak Diajak Wikwik Ket Foto : Pelaku berinisial KW (20) telah ditangkap aparat Satreskrim Polres Way Kanan pada Senin (10/8/2020).

PELITARIAU - Seorang bayi berusia 40 hari di Talang Neki, Kampung Karang Umpu, Kecamatan Blambangan Umpu, Kabupaten Way Kanan, Lampung tewas di tangan ayah kandungnya sendiri, KW (20), Minggu (9/8/2020).

Pelaku tega menganiaya bayinya hingga tewas karena kesal sang istri yang masih nifas habis melahirkan menolak saat diajak berhubungan badan alias wikwik.


Pelaku berinisial KW (20) telah ditangkap aparat Satreskrim Polres Way Kanan pada Senin (10/8/2020).


Berdasarkan pengakuan ES, perisitwa tragis ini berawal saat pelaku KW di tegur karena menciumi sang bayi sambil merokok di tempat tidur di dalam rumahnya.


Setelah itu, ES yang sedang membersihkan ikan terkejut mendengar anaknya menangis.


Saat dilihat, betapa terkejutnya ES melihat suaminya sedang mencekik bayinya yang masih berumur 40 hari itu.


ES kemudian mengambil bayinya dari KW sambil memarahi pelaku.


Lalu ES mengendong sang bayi sambil diberi ASI.


Cekcok kembali terjadi setelah ES menolak permintaan KW yang mengajaknya berhubungan badan.


ES beralasan ia tidak bisa memenuhi keinginan suaminya karena baru 40 hari setelah melahirkan (nifas).


“Pelaku naik pitam dan melakukan kekerasan fisik terhadap anak kandungnya yang masih digendong oleh istrinya itu,”kata Kapolres Way Kanan AKBP Binsar Manurung, Rabu (12/8/2020) siang.


ES berusaha melindungi sang bayi dari amukan KW dengan cara membelakangi pelaku.


Namun pelaku masih terus berusaha memukul hingga mengenai kepala belakang bayi.


ES lalu melarikan diri untuk menghindari amukan suaminya sambil berteriak minta pertolongan.


Tetapi KW menarik kaki si bayi sambil tetap memukulinya.


Perempuan itu kemudian meletakkan bayi itu di lantai agar ia bisa menarik tangan pelaku KW dan menjauhkannya dari anak yang baru dilahirkannya itu.


Bayi itu berhenti menangis namun wajahnya pucat dan nafas tersengal hingga akhirnya meninggal dunia.


“Jenazah bayi sudah divisum di RS Blambangan Umpu,” kata Binsar.


Atas perbuatannya, pelaku terancam 15 tahun penjara. **prc4

sumber: metroonlinentt


Akses PelitaRiau.Com Via Mobile m.pelitariau.com

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

shadow
Copyright © 2014 PelitaRiau.Com All right reserved