DOWNLOAD APP PELITARIAU.COM
  

HOT TOPIC

Buntut Bentrok dengan Satpol PP, Lima Polisi Jadi Tersangka Penyerangan Balai Kota

Editor :Rio Ahmad Sabtu,13 Agustus 2016 | 07:56:09 WIB
Buntut Bentrok dengan Satpol PP, Lima Polisi Jadi Tersangka Penyerangan Balai Kota Ket Foto : Kondisi kantor Balai Kota Makassar usai diserang oknum polisi

PELITARIAU, Sulsel – Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sulawesi Selatan, Inspektur Jenderal Polisi Anton Charlyan, mengungkapkan sebanyak lima personel Sabhara ditetapkan sebagai tersangka penyerangan dan perusakan di Kantor Balai Kota Makassar, Sulawesi Selatan, di mana terdapat markas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP).

Anton mengatakan, penetapan tersangka terhadap lima personel itu dilakukan Jumat, 11 Agustus 2016, setelah mereka diperiksa intensif selama tiga hari oleh Propam Polda Sulawesi Selatan (Sulsel). Namun ia enggan merinci identitas kelimanya. "Biar nanti tim yang mengkaji dan laporkan," katanya di Markas Polda Sulsel dikutip viva.co.id, Jumat 12 Agustus 2016.

Saat ini, sebanyak tiga tim pencari fakta menangani bentrok Polri dan Satpol PP itu masih bekerja. Ketiga tim tersebut yaitu,  tim dari Ditreskrimum Polda menelusuri masalah pengeroyokan di Pantai Losari, tim dari Propam Polda Sulsel yang menangani kasus penyerangan dan perusakan Kantor Balai Kota Makassar dan tim pencari fakta dari Kementerian Dalam Negeri.

Sebelumnya, Propam Polda Sulawesi Selatan menetapkan sebanyak 27 personel dari Satuan Sabhara melakukan pelanggaran disiplin dan kode etik, Selasa, 9 Agustus 2016.

Selain 27 personel Polri tersebut, Propam Polda Sulsel juga melakukan pemeriksaan intensif terhadap lima anggota Sabhara lainnya. Mereka yakni berinisial DR, MH, AC dan HI.

Sehari sebelumya, polisi juga menetapkan dua personel dari Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) berinisial, J (24) dan S (24), menjadi tersangka bentrokan antara Satpol PP Makassar dan Personel Polri, Minggu, 7 Agustus 2016.

Tersangka J diduga merupakan pelaku penikaman terhadap anggota Sabhara Polda Sulsel Bripda Michael Abraham Rieuwpassa. Akibatnya, Michael tewas. Sementara S, ditetapkan tersangka oleh Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Sulsel terkait penganiayaan dua personel Satuan Sabhara Polda Sulsel Brigadir Dua Akmal Sulaiman dan Brigadir Dua Hendrik di Anjungan Pantai Losari Makassar.***(prc)


Akses PelitaRiau.Com Via Mobile m.pelitariau.com

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

shadow
Copyright © 2014 PelitaRiau.Com All right reserved