DOWNLOAD APP PELITARIAU.COM
  

HOT TOPIC

Salahkan BI Saat Rupiah Lemah Dinilai seperti "Buruk Rupa Cermin Dibelah"

Editor :Rio Ahmad Rabu,30 September 2015 | 21:19:37 WIB
Salahkan BI Saat Rupiah Lemah Dinilai seperti Ket Foto : ilustrasi

PELITARIAU, Jakarta - Sekretaris Fraksi Partai Golkar Bambang Soesatyo meminta berbagai pihak tak perlu menyalahkan Bank Indonesia atas keterpurukan rupiah. Menurut dia, pelemahan rupiah juga adalah tanggung jawab Presiden Joko Widodo.

"Itu (menyalahkan BI) sama saja seperti 'buruk muka, cermin dibelah'. Karena anjloknya rupiah lebih kepada faktor lemahnya pemerintahan dan ketidakmampuan serta tidak solidnya kabinet kerja," kata Bambang dalam keterangan tertulisnya, Rabu (30/9/2015).

Bambang khawatir kalau krisis ekonomi ini tidak lekas diatasi akan berubah jadi krisis kepercayaan dan krisis politik yang bisa membahayakan pemerintahan Jokowi-JK. Bambang mencontohkan gaya politik bagi-bagi jabatan direksi atau komisaris BUMN kepada para pedukung pilpres dan orang-orang kritis pada posisi strategis, namun tidak tepat, yang dilakukan Presiden Jokowi .

Menurut dia, hal ini bisa menumpulkan pengawasan masyarakat terhadap jalannya pemerintahan. "Tanpa disadari cara bagi-bagi jabatan itu akan merugikan pemerintah sendiri, karena krisis ekonomi akan makin bertambah parah karena BUMN yang menjadi salah satu tulang punggung ekonomi dipimpin oleh orang yang tidak tepat," ucap Anggota Komisi III DPR ini.

Belum lagi, lanjut dia, disharmoni anggota kabinetnya seperti dibiarkan hingga membuat investor takut. Disharmoni di kabinet membentuk persepsi negatif terhadap pemerintah yang bisa memperburuk keadaan sebelum akhirnya berpotensi membuat pemerintahan ini tumbang sendiri.

"Depresiasi rupiah yang berkelanjutan saat ini tidak hanya disebabkan oleh ketidakpastian global, tetapi penyebab utamanya justru bersumber dari istana khususnya disharmoni di tubuh Kabinet Kerja. Ketelanjangan disharmoni di Kabinet Kerja menurunkan tingkat kepercayaan pelaku bisnis dan pasar uang kepada pemerintah," ujarnya.

Untuk membalikan persepsi negatif itu, Bambang pun menyarankan agar Presiden dan Kabinet Kerja pun harus satu suara, satu sikap dan seragam dalam data. Jangan lagi ada menteri yang bicara menurut versi dan data yang berbeda.

Sebelumnya, Ketua Fraksi PDI-P Olly Dondokambey menolak jika Presiden Joko Widodo disalahkan atas terus melemahnya rupiah terhadap dollar Amerika Serikat. Dia menilai, Bank Indonesia-lah yang paling bertanggung jawab atas melemahnya nilai tukar rupiah. (Baca: Rupiah Tembus Rp 14.800 Per Dollar AS, PDI-P Bela Jokowi dan Salahkan BI)

Hal serupa juga diungkapkan oleh Ketua bidang Perekonomian DPP PDI-P Hendrawan Supratikno. Hendrawan menilai Jokowi sebagai Presiden hanya mengurus kebijakan fiskal. Adapun urusan kurs dan moneter adalah tanggung jawab BI. (Bacaa: PDI-P: Pelemahan Rupiah Bukan Urusan Pak Jokowi (kompas)
 


Akses PelitaRiau.Com Via Mobile m.pelitariau.com

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

shadow
Copyright © 2014 PelitaRiau.Com All right reserved