DOWNLOAD APP PELITARIAU.COM
  

HOT TOPIC

Ekspor Patung Kayu Bali Merosot 35,95 Persen Awal Tahun Ini

Editor :Ramdana Minggu,10 Agustus 2014 | 11:59:57 WIB
Ekspor Patung Kayu Bali Merosot 35,95 Persen Awal Tahun Ini Ket Foto : Ekspor Patung Kayu Bali Merosot 35,95 Persen Awal Tahun Ini

PELITARIAU - Pemerintah Provinsi Bali mencatat penurunan ekspor patung dan aneka jenis cindera mata lainnya berbahan baku kayu periode Januari-Mei merosot 35,95 persen di banding periode sama tahun lalu. Ekspor patung kayu dan cindera mata kayu Bali periode ini mencapai USD 32,32 juta, jatuh dari USD 50,47 juta di 2013.

Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Bali, mencatat realisasi ekspor dari segi volume juga menurun 14,80 persen dari 34,20 juta unit selama lima bulan pertama 2013 menjadi hanya 32,32 juta unit pada 2014.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali Panasunan Siregar menjelaskan, Amerika Serikat menjadi negara penyerap terbanyak ekspor kerajinan patung dan jenis cindera mata kayu Bali, seperti dilansir merdeka.com

"Amerika Serikat menyerap sebesar 28,23 persen dari total devisa," katanya seperti dilansir dari Antara, Minggu (10/8).

Jerman menjadi negara tujuan ekspor patung dan cindera mata kayu Bali terbesar kedua sebesar 7,14 persen, Australia 5,64 persen dan Jepang 5,54 persen.

Selain itu juga, Singapura sebesar 1,06 persen, Thailand 0,37 persen, Jerman 7,14 persen, Hong Kong 0,17 persen, Prancis 2,60 persen, Spanyol 6,17 persen, dan 40,94 persen sisanya menembus berbagai negara di belahan dunia.

Panasunan Siregar menambahkan, kerajinan patung komoditas ekspor itu sebagian besar digeluti para perajin dan seniman di daerah pedesaan Kabupaten Gianyar.

Sejumlah desa lainnya di Kabupaten Badung, Klungkung dan Tabanan juga mulai mengembangkan kerajinan patung atau kerajinan berbahan baku dari kayu, namun belum berhasil menembus pasaran ekspor, masih berorientasi pasaran lokal.

Pengapalan komoditas ini sayangnya tidak mampu maksimal melalui Pelabuhan Benoa, Bali. Pelabuhan Benoa hanya hanya mampu menangani 52,72 persen pengiriman dari total ekspor.

"Sedangkan sisanya 47,28 persen melalui pelabuhan di Jawa timur, Jawa Tengah dan DKI Jakarta," tutur Panasunan Siregar. (PR-ce.Ram)


Akses PelitaRiau.Com Via Mobile m.pelitariau.com

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

shadow
Copyright © 2014 PelitaRiau.Com All right reserved