DOWNLOAD APP PELITARIAU.COM
  

HOT TOPIC

Sebanyak 14 Wilayah Kerja Minyak dan Gas Konvensional Dilelang

Editor :Rio Ahmad Selasa,19 Juli 2016 | 20:08:35 WIB
Sebanyak 14 Wilayah Kerja Minyak dan Gas Konvensional Dilelang Ket Foto : dok

PELITARIAU, Jakarta – Sebanyak 14 wilayah kerja minyak dan gas konvensional ditawarkan kepada investor dalam penawaran tahap I 2016. Nantinya, pemerintah menerapkan skema lelang baru yakni open bid split.

Hal itu bertujuan agar WK diminati calon investor. Dengan model lelang tersebut, peserta menawar bagi hasil migas sesuai dengan skala perekonomian. Peserta lelang juga berhak menawar besaran bonus tanda tangan.

Pemerintah nanti memilih berdasar komitmen investasi. Penawaran terbaik pun didasarkan pada owner estimate yang telah ditetapkan untuk setiap WK.

Kepala Pusat Komunikasi Publik Kementerian ESDM Sujatmiko menyatakan, pemerintah ingin seluruh penawaran itu bisa diminati.

Sebab, penawaran WK migas merupakan upaya mendorong eksplorasi dan eksploitasi yang bermuara di peningkatan penemuan cadangan migas dan produksi (lifting) migas.

’’Karena itulah. minat investor untuk berpartisipasi pada penawaran tersebut harus ditingkatkan,’’ kata Sujatmiko, Senin (18/7) kemarin sebagaimana diberitakan JPNN

Harga minyak dunia yang masih berkutat di level bawah membuat investor enggan mengikuti penawaran WK yang baru. Karena itu, Kementerian ESDM menawarkan formula baru yang lebih ekonomis bagi investor.

Tujuh di antara 14 WK akan ditawarkan secara langsung maupun lelang reguler. Seluruh penawaran menggunakan mekanisme open bid split. ’’Owner estimate akan tercantum dalam syarat dan ketentuan yang ditetapkan pemerintah,’’ ungkapnya.

WK yang ditawarkan kali ini lebih banyak berada di kawasan Indonesia Timur. Ada empat WK yang ditawarkan di Sulawesi, baik lelang langsung maupun reguler. Jumlah WK yang sama ditawarkan di daerah Papua. Sisanya tersebar di Kalimantan dan Sumatera.

Investor yang berminat bisa memasukkan bid document yang terhitung sejak kemarin (18/7). Penawaran langsung ditutup 22 Agustus.

Setelah itu, lelang dilanjutkan dengan forum klarifikasi dan pemasukan dokumen partisipasi pada akhir Agustus. ’’Lelang reguler lebih lama. Akses bid document dibuka hingga 28 Oktober,’’ ucapnya. **

Akses PelitaRiau.Com Via Mobile m.pelitariau.com

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

shadow
Copyright © 2014 PelitaRiau.Com All right reserved