DOWNLOAD APP PELITARIAU.COM
  

HOT TOPIC

Setelah Terpilih, Novanto Tunjuk Idrus Marham sebagai Sekjen Golkar

Editor :Rio Ahmad Selasa,17 Mei 2016 | 20:49:36 WIB
Setelah Terpilih, Novanto Tunjuk Idrus Marham sebagai Sekjen Golkar Ket Foto : Setya Novanto

PELITARIAU, Jakarta — Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto menunjuk Idrus Marham untuk mendampinginya sebagai Sekretaris Jenderal DPP Partai Golkar periode 2014-2019.

Di posisi Ketua Harian DPP Partai Golkar, Novanto menunjuk Nurdin Halid.

Sementara di posisi Bendahara Umum DPP Partai Golkar, Novanto memercayakan kepada Robert Joppy Kardinal.

Hal tersebut disampaikan Novanto saat penutupan Musyawarah Nasional Luar Biasa Partai Golkar di Nusa Dua, Bali, Selasa (17/5/2016) sore.

"Saya telah memutuskan ini dengan berbagai pertimbangan," kata Novanto.

Adapun untuk struktur kepengurusan secara lengkap akan diputuskan bersama oleh tim formatur. Tim formatur dipimpin oleh Novanto selaku Ketua Umum.

"Formatur ini bekerja paling maksimal 15 hari," ucap Novanto.

Novanto meraih suara terbanyak pada voting tertutup yang digelar dalam Munaslub Partai Golkar sejak Selasa (17/5/2016) dini hari tadi.

Proses pemilihan berlangsung cukup alot setelah Novanto dan Ade Komarudin berhasil meraih 30 persen suara.

Pada putaran pertama, Novanto meraih 277 suara dan Ade Komarudin meraih 173 suara.

Peristiwa mengejutkan terjadi dalam pemilihan calon ketua umum Partai Golkar di arena Musyawarah Nasional Luar Biasa Partai Golkar.

Salah satu calon yang lolos ke putaran kedua, Ade Komarudin, menyatakan mengundurkan diri dari pencalonan. Perolehan suara Ade ialah 173 suara, melebihi 30 persen dukungan dan berhak maju ke putaran kedua.

"Pertama, saya ucapkan terima kasih kepada DPP Golkar atas kreasi demokrasi yang luar biasa. Ini tradisi demokrasi yang harus dilanjutkan," kata Ade Komarudin saat menyampaikan pernyataan di hadapan peserta Munaslub Golkar.

Ia mengucapkan terima kasih kepada para koleganya.

"Ada Pak Nov, Pak Aziz, Pak Mahyudin, Pak Airlangga, Pak Priyo, dan Pak Indra. Tentu saya ucapkan terima kasih kepada tim saya, Mbak Titiek, Pak Hidayat, Pak Supit, saya ucapkan terima kasih," kata Ade.

Menurut dia, keputusan mundur diambil setelah berdiskusi dengan timnya dan Aburizal Bakrie.

"Saya kira saya lebih muda dari Novanto, saya lebih baik mundur. Masih ada kesempatan saya pada masa yang akan datang. Saya dan rekan saya akan beri suporter kepada Novanto," ujar Ade.

Dengan mundurnya Ade, Setya Novanto ditetapkan sebagai Ketua Umum Golkar untuk periode 2014-2019.

"Kami tetapkan Setya Novanto sebagai Ketua Umum Golkar 2014-2019," kata pimpinan sidang, Nurdin Halid.**

Akses PelitaRiau.Com Via Mobile m.pelitariau.com

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

shadow
Copyright © 2014 PelitaRiau.Com All right reserved