DOWNLOAD APP PELITARIAU.COM
  

HOT TOPIC

Masyarakat Tiga Kepenghuluan Anti Karlahut

Editor : Minggu,11 Oktober 2015 | 04:52:00 WIB
Masyarakat Tiga Kepenghuluan Anti Karlahut Ket Foto : Masyarakat Tiga kepenghuluan berkomitmen anti terhadap Karhutla

PELITARIAU, Bagansiapiapi- Masyarakat tiga kepenghuluan di Kecamatan Tanah Putih Rohil berkomitmen tidak akan membakar lahan dan hutan (karlahut). Komitmen
itu diikrakan perwakilan masyarakat, dan didengarkan langsung oleg Bupati Rohil H Suyatno dan Kapolres Rohil AKBP Subiantoro SH SIK.

Tiga kepenghuluan tersebut, Teluk Berembun, Mumugo dan Rantau Bais, komitmen dibacakan di Pos PAM Babin Kamtibmas Rantau Bais, Sabtu (10/10), dihadiri Dir Binmas Polda Riau, Brigjen Pol Dr Sugiono SH MSi, jajaran Polres Rohil, Danyon Marinir, Bob Siregar, Camat Tanah Putih Suryadi SE, ketiga Datuk Penghulu, Tokoh Masyarakat Bustamam dan masyarakatnya.

Komitmen tersebut berisi, janji untuk tidak membuka lahan dengan cara membakar, menjaga kelestarian lingkungan, mencegah kebakaran lahan dan hutan, untuk melawan pembakar hutan dan siap bekerja sama dengan kepolisian, instansi lainnya untuk memadamkan kebakaran.

Bupati Suyatno dalam kesempatan tersebut mengatakan, tiga kepenghuluan itu, karlahut sudah seperti sarapan pagi (sering terjadi-red), disamping kondisi lahannya gambut, diperparah masyarakat yang ingin membuka kebun dengan cara membakar. Bilamana mendapatkan informasi ada orang membuka lahan dengan cara membakar, Suyatno minta masyarakat melaporkan kepada pihak berwajib.

Dir Binmas Polda Riau, Brigjen Pol Dr Sugiono SH MSi, mengatakan, komitmen anti karlahut ini kalau berkembang kedaerah lain, akan berdampak positif. Masyarakat penuh kesadaran bisa melawan, melihat orang yang akan membakar  ditindaklanjuti, menginformasikan, dan kalau ada titik api laporkan kepada kepolisian, serta pihak lain.

“Saya harapkan daerah lain mencontoh Rokan Hilir ini, ini yang pertama di Indonesia, jadi kita komitmennya mendidik masyarakat, mengedukasi masyarakat untuk tidak membakar hutan dan lahan, baik dalam prilaku kecil, ataupun skala besar,” ujarnya.

Dalam pada itu, Kapolres Rohil, AKBP Subiantoro SH SIK menyadari, tidak bisa melawan pembakaran hutan dan lahan secara parsial, Polri/TNI, pemerintah daerah, pengusaha pemilik lahan, masyarakat,  tidak bisa bekerja sendiri, makanya menyatukan tekad bersama.

“Sudah banya kerugian yang ditimbulkan akibat pembakaran lahan dan hutan ini, anak-anak tidak bisa sekolah, belum lagi penyakit yang
ditimbulkan akibat asap, terganggunya berbagai kegiatan masyarakat, kerugian materil, maupun inmateril,” katanya.

Masyarakat yang sudah berkomitmen, diharapkan Subiantoro untuk tidak menjadi pelaku pembakaran lahan dan hutan, apabila mengetahui ada pelaku pembakar diminta sampaikan informasi tersebut kepada kepolisian, mengajak saudara-saudaranya untuk tidak menjadi pelaku, lalu melakukan pemadaman tingkat awal sebelum bantuan datang.***Zi

Akses PelitaRiau.Com Via Mobile m.pelitariau.com

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

shadow
Copyright © 2014 PelitaRiau.Com All right reserved