DOWNLOAD APP PELITARIAU.COM
  

HOT TOPIC

Tamatan sarjana Harus Punya Keahlian

Editor : Minggu,12 April 2015 | 02:36:00 WIB
Tamatan sarjana Harus Punya Keahlian Ket Foto : Bupati Rokan Hilir H Suyatno

PELITARIAU, Bagansiapiapi- Bupati Rokan Hilir H Suyatno mengingatkan kepada para tamatan sarjana agar mempunyai keahlian dan kemampuan sesuai dengan besik pendidikan yang telah di peroleh, sehingga, status yang disandang tidak sia-sia dan hanya sebatas hiasan dinding.

“Jangan sampai banyak tamatan sarjana di Kabupaten Rohil tapi sampai tak mempunyai kerjaan, gelar yang disandang seharusnya bisa dipertanggungjawabkan dan bukan hanya sekedar menyandang status saja,” kata  Suyatno, baru-baru ini.


Menurutnya, setiap tahunnya Kabupaten Rohil menamatkan sarjana mencapai sekitar 1.000 mahasiswa.

 Sementara dari lowongan kerja dan jumlah tamatan sudah tidak sesuai lagi, selebihnya ke mana lagi mereka, apalagi yang tidak mempunyai kemampuan dan tidak ada keahlian.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, Suyatno berupaya untuk menciptakan lapangan kerja di Kabupaten Rohil, dengan mengupayakan menarik investor sebanyak-banyaknya.

“Masalah tenaga kerja di Rohil selalu kita upayakan dengan mencari solusinya agar para tamatan sarjana ini bisa mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan skillnya, peran para swasta di sini sangat dibutuhkan, karena tidak mungkin  pemerintah semua yang menampungnya menjadi PNS,” terang Suyatno.

Untuk menarik inventsor salah satu trik yang dilakukan adalah tidak mempersulit mereka (investor) menanamkan modalnya di Kabupaten Rokan Hilir.

”Kita tidak akan mempersulit bagi para inventor menanamkan modalnya di daerah ini, karena peran swasta juga  sangat membantu  dalam mengatasi pengangguran di daerah ini. Misalnya soal izin, membangun dan bentuk-bentuk administrasi lainnya,” pungkas Suyatno. (adv/humas)-Bupati Rokan Hilir H Suyatno mengingatkan kepada para tamatan sarjana agar mempunyai keahlian dan kemampuan sesuai dengan besik pendidikan yang telah di peroleh, sehingga, status yang disandang tidak sia-sia dan hanya sebatas hiasan dinding.

“Jangan sampai banyak tamatan sarjana di Kabupaten Rohil tapi sampai tak mempunyai kerjaan, gelar yang disandang seharusnya bisa dipertanggungjawabkan dan bukan hanya sekedar menyandang status saja,” kata  Suyatno, baru-baru ini.
Menurutnya, setiap tahunnya Kabupaten Rohil menamatkan sarjana mencapai sekitar 1.000 mahasiswa.

 Sementara dari lowongan kerja dan jumlah tamatan sudah tidak sesuai lagi, selebihnya ke mana lagi mereka, apalagi yang tidak mempunyai kemampuan dan tidak ada keahlian.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, Suyatno berupaya untuk menciptakan lapangan kerja di Kabupaten Rohil, dengan mengupayakan menarik investor sebanyak-banyaknya.

“Masalah tenaga kerja di Rohil selalu kita upayakan dengan mencari solusinya agar para tamatan sarjana ini bisa mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan skillnya, peran para swasta di sini sangat dibutuhkan, karena tidak mungkin  pemerintah semua yang menampungnya menjadi PNS,” terang Suyatno.

Untuk menarik inventsor salah satu trik yang dilakukan adalah tidak mempersulit mereka (investor) menanamkan modalnya di Kabupaten Rokan Hilir.

”Kita tidak akan mempersulit bagi para inventor menanamkan modalnya di daerah ini, karena peran swasta juga  sangat membantu  dalam mengatasi pengangguran di daerah ini. Misalnya soal izin, membangun dan bentuk-bentuk administrasi lainnya,” pungkas Suyatno.*Adv/Jar
 

Akses PelitaRiau.Com Via Mobile m.pelitariau.com

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

shadow
Copyright © 2014 PelitaRiau.Com All right reserved