DOWNLOAD APP PELITARIAU.COM
  

HOT TOPIC

Menko Kemaritiman Rakor Dengan Apkasindo Riau, Nasip Petani Sawit Harus Diperjuangkan

Editor :Ramdana Jumat,13 Juli 2018 | 12:20:00 WIB
Menko Kemaritiman Rakor Dengan Apkasindo Riau, Nasip Petani Sawit Harus Diperjuangkan Ket Foto : Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Apkasindo Propinsi Riau, Ir Gulat ME Manurung MP menjelaskan kondisi sawit petani di Riau di hadapan Mentri kordinator kemaritiman ( Menko Kemaritiman), Luhut Binsar Panjaitan

PELITARIAU, Pekanbaru - Mentri kordinator kemaritiman ( Menko Kemaritiman), Luhut Binsar Panjaitan, menggelar rapat koordinasi (Rakor) bersama Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) Riau di Kantornya, Jakarta. Rapat tersebut membahas mengenai perkembangan dan kemdala petani sawit, khususnya harga Tandan Buah Segar (TBS) milik petani Riau.

Wakil ketua Apkasindo Riau, Edi Ahmad RM kepada pelitariau.com menjelaskan, kalau harga TBS milik petani kelapa sawit di riau saat ini mencapai Rp700 per-kg, harga tersebut jauh turun dibanding beberapa bulan lalu yang mencapai Rp1800 per-kg.

"Apkasindo Riau fokus mengawal kesejahteraan petani sawit, mulai dari menjaga kestabilan harga TBS, pengolahan TBS di pabrik, sampai dengan menperjyangkan permodalan untuk atau peremajaan kebun replanting," kata Bakal calon Anggota DPD RI 2019 ini. 
 
Semantara itu, Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Apkasindo Propinsi Riau, Ir Gulat ME Manurung MP, didampingi Sekretaris APKASINDO Riau, Rino Afrino, ST MM mengungkapkan, dalam rapat yang dipimpin langsung oleh Menko Luhut menyoal adanya tawaran pembiayaan program peremajaan sawit (replanting) dan Pembangunan PKS Apkasindo dari Bank Pembangunan China atau China Development Bank (CDB) dan United Nations Development Programme (UNDP).

Tawaran  tersebut diperuntukan untuk mendorong kesejahteraan petani Indonesia, ini merupakan pertemuan lanjutan dari bulan lalu. Tawaran dari dua organisasi keuangan internasional tersebut menandakan bahwa Peran Petani Sawit di Indonesia yg 43% dikelola Petani adalah sangat strategis, itu tak terbantahkan.

Prinsip jangka panjang yang tercetus pada pertemuan tersebut adalah Petani Sawit harus berubah menjadi Petani CPO, 
"Jadi dalam rangka ini Pak Luhut menawarkan kerjasama dengan CDB (Cina Development Bank) sekarang datang lagi tawarkan dari UNDP untuk bantuan terhadap petani dalam bentuk business to business (b to b), jadi tidak menambah hutang Negara, terangnya saat ditemui di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Jakarta, Kamis (12/7).

Dari dua tawaran tersebut, menurut Pak Menko yang dimungkinkan untuk diambil segera adalah dari UNDP jumlahnya 1M USD. Jadi pilihan itu ada dua kayaknya kata pak menko ini yang paling cepet itu adalah UNDP ditawarkan langsung dalam tiga hari kedepan akan disiapkan pola nya, harus gerak cepat," imbuhnya.

Gulat mengatakan, tawaran pembiayaan itu nantinya akan dipergunakan untuk membangun pabrik kelapa sawit, replanting dan saprodi, namun fokus utama apkasindo adalah PKS. Sebab petani tidak akan sejahtera kalau tidak memiliki pabrik, sudah capek ditokohin terus, kalau Apkasindo sudah punya PKS kan bisa menjadi pembanding (kontrol) bagi PKS lainnya, jadi ketahuan siapa yang nokohin Petani. 

"Karena saat ini pabrik hanya dimiliki oleh swasta. Harga tetap dikontrol sama mereka. Sebagai tindaklanjut awal minggu depan bulan ini, Apkasindo akan melakukan kegiatan FGD Perhitungan Penentuan Harga TBS dan faktor-faktornya sampai ke CPO, Kegiatan ini langsung dibiayai oleh BPDP-KS (Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit), jadi Petani harus Pintar, paradigma Petani Sawit harus berubah ke Petani Profesional CPO, inilah sebenarnya konsep PSR Nasional (Peremajaan Sawit Rakyat Nasional) yg sudah digulirkan oleh Presiden Jokowi di tiga Propinsi," ungkap H Anizar  Simajuntak Ketua Umum Apkasindo yg juga hadir pada pertemuan tersebut.

Jadi ketika Apkasindo memaparkan Potensi dan Permasalahan Petani Sawit, Pak Menko langsung memahami bahwa PKS adalah titik lemah Petani, solusi satu-satunya adalah bangun PKS, tidak ada jalan lain, bangun pabrik kalian (Apkasindo) dari dana UNDP, bekerjasama bagaimana caranya agar dibantu, bunganya juga dibawah KUR, ungkap Pak Menko dengan tegas pada pertemuan tersebut.

Pak Menko langsung membentuk Tim (Kemenko Maritim + Apkasinso) untuk mempercepat proses administrasinya. Target Pak Menko Luhut  tahun ini sudah mulai dibangun  2 PKS, satu di Riau, dan Satu lagi di Kalimantan Tengah, itu sangkin semangatnya pak menteri," harus gerak cepat bebernya.

Pak Menko juga berharap supaya semua bahu membahu khusus nya dalam hal Perizinan dan lain-lain, dari mulai Bupati, Gubernur sampai ke Menteri terkait, bantu itu Petani Sawit Swadaya ungkap Pak Luhut pada pertemuan tersebut dan Pak Luhut akan segera mempertemukan Apkasindo dengan Presiden Jokowi dalam waktu dekat supaya semua menjadi terang apa sebenarnya kendala Petani Sawit hingga harga Sawit ditingkat Petani sampai Rp700 per-kg. 

“Kalau satu pabrik 30 ton per jam itu kan kurang lebih Rp 120 miliar dalam artian 20 persen saham petani ya sisanya pinjaman," ungkap Menko Luhut dalam pertemuan tersebut sebagaimana disampaikan Gulat ME Manurung kepada Wartawan di Kantor Kemenko Maritim Jakarta.**prc2

Akses PelitaRiau.Com Via Mobile m.pelitariau.com

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

shadow
Copyright © 2014 PelitaRiau.Com All right reserved