DOWNLOAD APP PELITARIAU.COM
  

HOT TOPIC

Pemkab Inhil Akan Akomodir Pelaksanaan Pembangunan Melalui Dana Bankeu

Editor :Syahbudi Minggu,12 Maret 2017 | 23:03:12 WIB
Pemkab Inhil Akan Akomodir Pelaksanaan Pembangunan Melalui Dana Bankeu Ket Foto : Bupati Inhil Hm Wardan

PELITARIAU,Inhil- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Indragiri Hilir (Inhil) akan menjawab pertanyaan masyarakat dalam beberapa sub - bidang pembangunan yang pelaksanaannya diakomodir melalui 74,7 miliar gelontoran dana Bantuan Keuangan (Bankeu) yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau untuk tahun anggaran 2017.

Adapun pertanyaan masyarakat yang santer mengemuka akhir-akhir ini dan akan segera terjawab adalah mengenai pembangunan gedung PAUD, Sekolah Swasta dan Madrasah, serta beberapa ruas jalan yang tidak termasuk dalam penganggaran pada tingkat nasional maupun provinsi.

Bahkan, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Inhil, Tengku Juhardi, mengatakan, empat item kegiatan pembangunan tersebut, merupakan amanat langsung Bupati Inhil, HM Wardan, kepada dirinya saat proposal usulan itu akan dibuat.

"Jadi semua itu kita masukkan. Sekolah-sekolah swasta, madrasah hingga PAUD turut dalam perjuangan kita bagaimana ini bisa mendapatkan dana Bankeu tersebut. Bahkan, hal ini diamanatkan langsung oleh Pak Bupati kepada saya sebagai pengawal langsung pengajuan proposal tersebut," tegasnya saat dijumpai, Jumat (10/2/2017).

Lalu, Tengku Juhardi menjelaskan, mengapa beberapa item kegiatan tersebut tidak mendapat realisasi anggaran, seperti yang tercantum pada kopian surat Pemkab Inhil yang beberapa hari lalu sempat beredar di media sosial Facebook serta menjadi viral. Ternyata, sambungnya, hal tersebut bertentangan dengan Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 59 Tahun 2015 tentang Pedoman Pengelolaan Bankeu.

"Ini adalah anggaran milik daerah yang tentu penggunaannya harus mempunyai dasar hukum. Nah, pada bankeu ada Pergub tersebut yang menjelaskan item apa saja yang boleh disalurkan. Inilah yang harus kita ikuti," kata Tengku Juhardi.

Selain itu, Tengku Juhardi menjelaskan, sebelum mendapatkan realisasi anggaran bankeu, banyak mekanisme yang harus dilalui. Yang paling utama, lanjutnya, adalah rapat pembahasan oleh tim evaluasi yang terdiri dari tenaga ahli Pemprov Riau, tenaga ahli DPRD Riau, SKPD Kabupaten-Kota, dan tentu saja Bappeda Provinsi Riau.

"Jadi kalau ada yang tercoret dari usulan bukanlah keinginan kita. Rapat pembahasan bersama tim ahli yang menentukan," tukasnya.

Seperti dicontohkan, yakni usulan untuk pembangunan atau rehabilitasi sekolah swasta dan madrasah. Diungkapkan Tengku, hampir semua Kabupaten / Kota di Provinsi Riau mengusulkan. Namun, imbuhnya, dari evaluasi tim ahli, membuat tidak ada satu Kabupaten / Kota pun yang mendapatkannya.

"Pada rapat pembahasan bersama tim ahli dari Provinsi, usulan ini memang menjadi pembahasan yang cukup hangat. Tapi, seluruh Kabupaten / Kota yang mengusulkan, kegiatan pembangunan pondok pesantren, sekolah swasta maupun madrasah tidak ada yang direalisasikan. Tim Evaluasi Provinsi mengatakan hal ini tidak sesuai dengan amanah Pergub 59. Artinya kan tidak bisa. Apa kata orang Provinsi waktu itu, selesaikan dulu yang wajib-wajib. SD Negeri kita masih banyak lagi yang harus mendapatkan ini, dan itu," terangnya.***Bud/adv

Akses PelitaRiau.Com Via Mobile m.pelitariau.com

TULIS KOMENTAR

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

shadow
Copyright © 2014 PelitaRiau.Com All right reserved